Monday, November 21, 2011

kesengsaraan itu



ku amati bait-bait kata itu
lama renungan dilemparkan tanpa jemu
hingga hatiku terasa seolah dijentik
tiada rasa sakit namun kesannya menggetarkan jiwa


jentikkan itu buat ku terpana sejenak dua
lantas otak giat mengerah segala sistem yang ada
mencari duduk benar bait-bait kata itu bersembunyi
ternyata tiada cacat cela yang ketemu cuma realiti


bicara soal realiti pasti ada rencahnya
tidak seindah khayalan ciptaan semata-mata
harus berani cuba menarik dan menerima bukannya menolak
jika tidak sepilah bahagia tanpa hadir sengsara pada awalnya


tiada siapa menagih sengsara datang bertandang
jika selembut tiupan bisa merebahkan hingga terkulai layu
masakan dapat berdiri malahan berlari tika angin taufan mengganas ?
bukan niat mengangkat diri namun mengapa takut andai Dia ada


segala apa yang datang dan pergi jelasnya dari Dia
tak guna berendam lautan air mata sia-sia
hikmah yang berselindung tak kita ketemui hingga termaktub waktunya
mohon padaNya agar dihanyutkan derita yang mendewasakan


hari esok atau lusa apakan ditemui
jauh dari lalai untuk sentiasa dalam siap siaga
kekuatan harus ada untuk melangkah dari tersungkur tertiarap
kesenangan dan kesengsaraan datang silih berganti


tugas kita hanya menerima seadanya 
bukan untuk menyalah atau mengalah

Tuesday, November 15, 2011

ku rasa


pada dasarnya aku sendiri
aku selesa sendiri
gembira ?
atau sengsarakah ?

apa sebenarnya yang aku inginkan ?
aku butuh seseorang
yang bisa meniup kekusutan ini hingga terlerai
untuk hentikan segala pendustaan ini


egoku menidakkan rasa
menyatakan ku layak sendiri
menyingkir diri dari kejauhan
tak ingin ku terus begini
bisa hancur lebur
andai dibiarkan resah gundah ini membakar

siapa dia ?
sila tonjolkan diri
aku tak nampak
usah berselindung. tampil ke hadapan
tiada teragak untuk aku terima 
benar sukar menagih kasih
untuk aku mencari dan bertemu
apa tidak layakkah aku untuk itu ?
jika benar ketemu
akan ku hargai dia
datanglah
ku rayu dalam sendu

mimpi



ku ingin bermimpi
memetik kerdipan bintang-bintang bercahaya
hadirnya kala mata terpejam kejap


ayuh malam datang ke mari
tak dirindui kunjungan siang
biarkan saja mimpiku terus berlayar


andai bisa bila mata ini terbuka
aku tetap kekal dalam khayalan
terus bebas aku dalam mimpi yang palsu


tak kira manis, pahit mahupun kelat
ku senang begini dari nyata
kerna ku tahu kebenaran disebalik mimpi itu


dikira pengecut kiranya aku memilih begini
lari berselindung di sisi kelam
namun ku rasa tak salah jika begini


mimpi usah berlalu pergi
hapuskan sarang sepi ini
ku rayu


Friday, November 4, 2011

si hitam pekat

hei kau
berjuta kawan pon aku tak hairan
aku ada kau si peneman setia


aku mahu kau
selalu dekat tak pernah jauh
bersama kita membentuk jadi satu


aku lari
suka pula kau kejar
ku usir tetap tak berganjak


kau hilang
di telan gelap dunia
namun ku tahu kau ada bersembunyi


aku tiada
kau juga turut tiada
hilang ghaib tiada jejak di bumi


kau rela
andai dipijak-pijak
padah layak untuk si penghendap


temani aku
satu pintaku dari mu
wahai si bayang-bayang



Wednesday, November 2, 2011

manis rasa pahit itu



cukup itu
katamu tajam ngilu
hatiku lembut
berhenti ku pinta 
jangan disentuh rasa itu
jangan kau seksa
aku tak rela


niatmu baik
aku tahu itu
salah aku
asalnya segala salah aku
aku tak layak meminta
menerima jua ku tak mampu
aku sedar diri siapa


maaf
andaiku pinta sendiri
hapuskan semuanya
biar kau rasa pahit
jangan kau kenang manis
kerana aku tak mampu memberi itu
aku layak lenyap


bodoh
acapkali ku ucap
jemu didengar kata yang satu itu
tak mahu ku ubah
biarkan kata itu bebas
meniti di hujung bibir
temani orang seperti aku


sudah
terus langkah kencang
usah ditoleh
malahan menjeling jangan
usah dicemari pandangan
lebih cocok tutup saja
dari jijik melihat aku


andai dapat
jauh aku dari itu
aku tak pinta namun ku rela
lelah ku tarik gunung
tuk dijadikan jurang pemisah
rela dibanjiri keringat
agar terus hapus jadi mati


sedih
bukan itu maksudku
dibilang jangan berkali-kali
aku keras tuk tunduk
elok saja terus kaku
jangan cuba menabur benih
biarkan saja ia layu 


tiada kata
bisa merungkap rasa
hanya mampu berselindung
tak ingin rasanya ku hebah
akan ia kebah sendiri
ku tegar teruskan begini
biar ku sedut racunku sendiri

Tuesday, November 1, 2011

cinta sucikah jika begini ?

kelmarin tengok cover surat khabar kat kedai terpampang kes khalwat


hari ni baca surat khabar ibu bapa tak sedar anak gadis mereka dah mengandung


esok makan nasi lemak yang berbalut surat khabar ternampak berita pasal buang anak


lusa baca surat khabar on9 berita sal remaja bunuh diri kerana kecewa cinta didustai

haishhh,inikah yang dikatakan cinta sejati ?
sanggup lepaskan semua demi mempertahankan cinta suci
tapi tak nampak pulak kesucian cinta itu sendiri
apa ertinya cinta andai tergadai maruah diri 
menuruti nafsu serakah hingga tertutup mata hati
syaitan akan terus melekat.membisikkan kata hasutan
nikmat uhh kapel.rugi sapa tak kapel
emmm, rugi sangat ka ?

bukanlah cinta suci kalau dari awal dah salah
kalau serahkan cinta pada laki yang bukan sah lagi suami kita
macam ni lah jadinya. tipula kalau dah penah test power pastu janji nak kawen
semua orang nak yang baru.kalau dah terkoyak susah dah nak tampal balik.dah susah nak laku pon kalau jual
laki yang jahat pon pandang pompuan baek ja
"tapi dya dah janji tak tinggal aku.dya x kan wat camtu bab dya syg aku"
wellaah,yang bodoh g caya sapa suruh.
baek sangat la kalau laki tu terima kandungan tu dengan hati terbuka
tapi laki camtu satu dalam seribu ja.susah oh nak dapat
watpa nak susah-susah bertanggujawab sedangkan tak ada ikatan yang sah pon
alah, kapel ja pon.bukan kawen lagi.anak tu pon kalau hidup tak diterima masyarakat..jadi bahan cemuhan hidup pon menyusahkan ja baek bunuh 

haa,tula kan.buat pandai tak penah lak nak pikir akibat yang bakal mendatang
bila dah nampak hasil dari projek yang diusahakan selama ni
mula la mengelupo nak tutup malu.last-last gugur kandungan tak pon tunggu bagi jadi manusia dulu.boleh buang bagi anjing jalanan makan.bila pihak berkuasa dah jumpa boleh la baby tu femes seketika masa tv n surat khbar even dah jadi mayat.

ya,cinta itu dianugerahkan oleh Allah kepada manusia
memang rasa cinta itu hadir tanpa dipaksa malahan tak bisa dinafikan kerana kita manusia memang diciptakan untuk saling memerlukan..Allah bagi rasa sayang ni untuk kita umat manusia membentuk satu keluarga seterusnya melahirkan zuriat dan membentuk komuniti manusia untuk menjalankan tugas sebagai khalifah di atas muka bumi.kalau tak da rasa cinta, tak da la kita atas dunia yang fana ni.cinta itu indah,namun jangan kita terlalu lalai dibuai keindahan sehingga lupa tujuan asal cinta itu dicipta.

mengapa harus cinta yang lebih diagung-agungkan dari Allah ?
mengapa harus bermati-matian demi cinta sesama manusia bukannya cinta kepada Si Pemberi ?


yeaah,cinta bukan tujuan.cinta hanya jalan