Friday, December 28, 2012

puas ?

jika baring atas parut insan lain
bagaimana bisa kecap manis
andai meniti di atas perit insan

manusia jenis apa itu
atau binatang jelmaan hodoh
atau masih perlu tambah istilah bodoh

manusia ini bila emosi tertinggi
semua caci maki jolok diri sendiri
lalu bergenang selautan mutiara jernih

saat semua yang dilindung terbuka hijab
ya yang dia nafi sedekad lama
maka runtuh setegap mana ego dijulang

bila lupa diri. ya mana kaki ?
atas awan putih atau tanah becak
hantuk kenyataan dengan tukul insaf

dia kepingin teduh bawah satu pohon
tapi untuk apa tuntut selesa
bila diri sentiasa tuntun arah sengsara

Wednesday, December 26, 2012

pulang

acapkali diulit lena dianyam rasa selesa
dengan alas bekal yang tak seberapa harga
masih bongkak jaja sampai tampar lorong telinga

andai yang sedia ada kekal ada
namun
takkan ada pasti jika namanya manusia
lalu molek saja tatap tanah dari dada ke langit

kerana yang silamnya disimbah gunung keji
dasar penghimpun dosa yang sudah berkilo daki
kini sejuta derap berlumba lebih maju tuju satu jalan

bahkan lebih utuh menggenggam panji agama
sedaya asa rentasi satu tanda anjak
sampai terhantuk
berjaya katup bibir yang dahulunya pincang bermain kata

nilai apa yang insan layak letak
seteguh iman bisa goyah sekadar sedetik alpa cuma
masih
lihat besarNya Allah membuka ruang pada yang celik


Tuesday, December 25, 2012

delusi

kau pernah rasa bila kau berdiri depan cermin
kau lihat refleksi lain
dan jika diamati berkali-kali
terpancul tanya 'siapa dia ?'

apa saat itu kau luar minda
atau kau sekadar dilema bayang
kau gasak semua fakta yang menempek
namun hakikat dia adalah kau 

dia yang selama ini teman setia
atau lebih tepat diri kau sendiri
yang selasa sepi dari berdepa tonjol 
kerana pengadilan jelas bukan pihak pada dia

apa sekarang kau sudah celaru ?
mahu berganjak atau kekal meneliti
kau mula mahu rasai dan masuk selami
diri kau yang entah dari mana dimensinya

lalu kau senyum pada dia
menyapa diri kau yang selama ini hilang
kembali menuntut hak yang berabad dipenjara
setia menanti kau ajukan kunci meleraikan satu jiwa 



Sunday, December 23, 2012

apa senang

andai semua bisa terjadi
sekadar kerdipan mata
tanpa sedar
tiada rangka awal

namun semua sumbang binasa
bercicir tanggung menggagau gantung
kubur nikmat merangkul jaya
kerna tertimbus sudah istilah lumus

masih lagi di persisiran alpa
pancing lenang berumpan kering
sekadar tipuan mata dunia
takkan sama

penghuni lahad


tika dan saat ini
nafas dan keluh silih berganding
terusan mengalir lautan sangsi
membaziri sisa waktu

lipatan semalam
terkuak dek derasan angin resah
meski sudah timbul raut lusuh
kekal  ligat menjalar dinding ingatan

masih layak tertunduk
mengira butiran hamparan khilaf
sedaya merobek sulaman dusta maya
acapkali menghumban diri ke ceruk gelap

menagih secebis suluhan cerah
tika dahi bercium tanah
sebelum ajal menggamit pulang
elak jadi penghuni lahad malang

Wednesday, December 19, 2012

mereka mampu

mereka mampu
ya mereka mampu
mengapa tidak aku ? 

mengapa banding ?
takkan sama tetap beda
sudah tahu mengapa tanya
menggamit undang rasa kurang

jika dasar berkubang di bendang 
mengapa berpayah kuasai renang
usah kenyit sebarang pandang
andai masih kekal tanda mengapa
mustahil wujud istilah kenyang

masih lapar
ya aku kian lapar
mungkin dahaga
sampai noktah 



Wednesday, December 12, 2012

Dia aku mengadu

aku sekadar biasa
tak asa puas semua
laku ku tiada alas
maaf andai soal tiada balas

tak perlu ikat sebarang kata
andai di akhir mahu mengata
kau tak rasa hak diperkosa
jadi molek kau letak bata depan mata

aku jelik cuma satu
tak perlu pesong sampai situ
terjuih lidah masih berpagar besi
jangan sampai roboh terpancul cari seri

lantas pilih peram jadi kudis
elak tersentuh istilah bengis
diam menghiasi perlaku bodoh
kerana sudah jijik menadah ludah

aku kenal siapa aku
kerana Dia aku mengadu


Monday, December 10, 2012

YM yang mengong

lantangnya bisa memecah kelesuan malam
petah bicara menyuntik keriangan di jiwa sepi
dari awal beraksi hingga ke hujung salam
mengundang tawa insan yang memerhati

lihat dia seperti si kecil yang riang
tak perlu gerak sekadar menanti suapan
namun yang ku kenal dia siaga berperang
demi mereka yang selayaknya mengaut ehsan

dia kekal menampal manisan
tika kusut mampu mengundang limpahan tangis
berdiri atas tikar beranyam timbunan alasan
walau hati seringkali pedih terhiris

insan yang dia sayang cuma satu
kesetiaan yang tak layak disapa pertanyaan
walau luaran persis seketul batu
mekar subur kasihnya pada teman


Sunday, November 25, 2012

mana sudah ?

manusia
masing-masing punya falsafah
kalau tidak apa guna otak
terus kontang tanpa isian hujah

cari kail dulu sebelum pancing
jangan cuma sangkal berbaur kencing
apa kata bentang tikar
baru masuk babak tengkar

cerdik aku cuma kerdil
sayang tak sedarjah kalian
lempar tulang pun aku tuju
pilih tunduk ganti riak

jasad di lain jiwa ronta keluar
bertentang.. ya protes
cuma lontar dalam bisu
lalu terduduk lesu
aku kelu..


Friday, November 9, 2012

tanda jawapan

relakan ia pergi
tapi mengapa sukar ?
mengapa harus kekal?
mengapa timbul rasa resah?

hati keras menipu
masakan diri sendiri tertipu
tapi harus bagaimana lagi?
kejar lagi setelah puas ku kata henti

sudah puas buka mata
sudah ku seret akal turut sama
tapi masih belum sampai kata sudah
walau segala manis sudah ku ludah

jangan emosikan situasi
mengapa dia yang ku kenang?
hingga tak diduga air bergenang
segera tangan kontangkan dari sisi

tapi bukan cara itu
sogok saja katakan aku bodoh
sudah lelah berdolak dalih
namun masih..sampai bila baru pulih?

satu kata tak pernah luput
bukan kata tapi rasa
rindu..


Monday, November 5, 2012

sandaran bicara alam

lalu tersenyum
melihat gambaran alam
tika malap beransur terang
kering hujan dipanah mentari

alunan suara alam menyapa hati
menggamit rindu pada sang pencipta
padang hijau sehamparan luas
jadi medan interaksi yang punya nyawa

asyik aku nikmati keramahan
yang ditatap pancaindera pinjaman
kelam dunia sekadar cuma hilang satu
memang besar jika kau belum tahu

lalu mengapa harus diungkap
sudah nyata lagi kan bersuluh
sudah pasti singgahan cuma sementara
walau pangkal belum ketemu noktah

Friday, October 26, 2012

tanya kalau mahu


hati sila berhenti pinta jawapan jitu
tentang apa yang aku terjerut sarang buntu
benci kusutkan ruang minda yang sedia sempit
sampai timbul gumpalan sampah sarap
buat mulut gatal ingin muntahkan seranah
namun ku tahan khuatir bernanah dosa

pokoknya bila dedaun ini mahu salurkan kedamaian hijau
kerana aku selebihnya keliru dari duduk pasti
untuk bangkitkan tunjang makna diri
mungkin tengah antara pahit atau manis
ku kira sudah keluar dari batasan waras mahu mengolah
lalu menang mengejek supaya kalah
aduh. ku kembali mengeluh panjang

sukar meracuni tumbuh buah keras ini
masih timbul soalan satu dua hinggu ribuan
sudah ku bilang mahu apa simpan lagi
bunuh saja hati ini ku ganti baru
mungkin perlu. ya ku rasa mungkin
tunduk. ketawa sendiri

sekian dari hati dan jua minda.

Thursday, October 25, 2012

ukwah fillah

Assalamualaikum. 
mata masih enggan melabuhkan tirai walau jam sudah pun mencecah ke angka 3. giat mencari lagu yang sesuai tuk dimainkan di laman ini namun masih belum ketemu. padahal punya kerja yang harus disiapkan. ditambah pula nota-nota yang menebal menggamit desak minta diselak . biasalah aku 'kerja satu minit kasi siap'. biarkan saja, uhh sedikit serabut

sudah lama tidak menyentuh perihal ukhwah insani di sekeliling aku. malam ini terpancul sedikit ilham. 
maka izinkan saya

ikatan kasih yang mengikat janji
kepada insan yang bergelar sahabat
dipertemu kita atas cintaNya pada hamba
agar tidak sunyi meniti titian waktu

mengukir nostalgia yang menggamit rindu
kala tenggelam timbul dalam arus kedewasaan
kabut mencari sinar di sebalik tebalan duka
tetap kembali menuju jalan yang satu

kisah semalam masih segar berlegar
persis sedetik lalu pertemuan bermula
sudah ke dasarnya ku cuba selami rasa
namun nyata manusia kosong tahu isian lubuk hati

diri sekadar ingin lihat pancaran bahagia
lahir dari matanya yang selindung buih pedih
namun jelas bukan layak aku menghakis karat
cukup sekadar patrikan talian pada Ilahi

derapan kaki ku pandu merentasi onar
helaian yang terpalit noda dibiar hangus
tampal aku bila kau lihat kesan rabik
tuntun aku bersamamu mengejar cintaNya duhai sahabat



persahabatan yang indah sepanjang 2 tahun :)


Wednesday, October 24, 2012

sedar diri


aku manusia bukan buta hati
cuma terkadang lalai dibuai noda
ku kirim kasih pada sekalian teman
yang setia tulus mengasah ingatan

alpa insan pada maya dunia
singgahan tuk sekadar berteduh
mengutip seguni buah amal
tuk dibawa ke perhitungan kelak

setiap detak jam berlalu
menggamit resah makin hampir
kita bukan di atas landasan larian
mustahil selongkar rahsia titik noktahnya

tika mata masih bugar beraksi
tika masih bisa mengolah dosa beransur pahala
masih asa melenyapkan ranting rosak
segera tabur kembali ranum pohon itu

tunjang hati harus sentiasa dibasuh
basahi ia dengan limpahi kalam Ilahi
tika sendirian tak berteman cuma kelam
cahaya itu yang didamba si penghuni lahad

dalam mencari definisi hamba
tak pernah wujud kekangan jalan
bagi insan yang ingin kembali bersimpuh
bertaut di bawah naungan Tuhannya

lahir insan dengan fitrah perkongsian
demi mencapai tinggi redha Ilahi
usah sendirian menuju jalan
lebih indah andai kita bersama menghuni tamanNya


sekian.

Tuesday, October 23, 2012

gerimis

hujan bukan duka
untuk apa berselindung dibaliknya
usah cemar istilah sebenar
hujan nikmat tuhan pada insan

sekian.

Sunday, October 21, 2012

sekadar rasa

izin aku tuturkan kata
mungkin agak halus
sekadar untuk tidak dimengerti
agar tak tercalit kesan
kepada siapa atau apa
bukan jadi soal induk
kerana sudut sisi jauh sekali
untuk aku mengecam hati
sementelah pula mencuit raga

cuma

lukisan tara itu jelas
bukan sekadar kias atau hias
tak sedikit timbul bias
di hujung pertimbangan rasa
timbul secebis kelat hempedu
aku kesan tiada tanda mesra
tompokan hambar menempel langit
serlah rekahan kering kontang
jadi padang pasir gerun dihuni

namun apa daya layaknya aku
lebih bayak bilangan gagal dari lulus
tuk sulami koyakan yang kian rabak
jarum yang ku genggam tiada sebarang nilai
mana mungkin menegakkan benang
yang sudah kuyup disimbah hujan
mereka pandang atau Allah memandang
andai Dia nyata ku bersalut dosa keji
takkan ku biar renungan mereka seperti suci



Wednesday, October 17, 2012

baru

sendirian aku
bila di benak senarai sejuta khilaf
buih-buih alasan mula timbul
selindung balik bayangan dusta

lalu ku sedar
riwayat semalam takkan lagi sama
coretan yang tiada kata undur
tinggal mengutip serpihan kenangan

apa makna soal suratan tersurat
hingga luka fikiran berbirat
sedang sirat dipejam tak peduli
tuli dengan tipuan bisik hati

bangkit dari lena
berdiri di tengah puluhan angka
sedut erti memcorak warna diri
menguji duduk fungsi segenap penjuru

gantung harap pada satu kuasa
tiada banding mahupun tara
gundah suka resah ciptaan Dia
yang fahami jua cintai aku







Monday, October 8, 2012

ada


soal semalam ikuti jejak
hingga saat ini belum rungkai
tentang cerita
tentang kisah yang sering aku paparkan
jua ku salur pada teman
namun bila pantul sendiri
aku gumam
hapus semua butir kata
cermin sampai berderai
tunduk mengira serpihan kaca
tukar jadi bayang-bayang
mahu apa tonjol diri
sabar masih ada
nanti dia datang dongakkan
sampai bisu jadi senyum
sampai pejam terbuka luas
tembus silau bebola mata
tarik aku dengan ikatan
muhrim baru aku pegang

Saturday, October 6, 2012

pudar


tentang hati dan perasaan insan
tak selamanya punya maksud kekal
manusia tak layak berjanji
tak akan pernah layak

lebih baik undur diri dari pentas lakonan
apa guna andai tiada kejujuran
andai seksa dalam kemelut kuntuman senyum
tetap boleh dikesan palsu

rasa sayang takkan luntur
kerana sayang Allah sayang aku pada insan
hati tak pernah meronta terbeban
redha aku dalam meniti kedewasaan

aku insan penuh tompok lekang
kurang tentang makna dunia
sudah berlari sedang aku terkial bertatih
biar saja aku sendiri meredah puncak 

andai esok aku punya waktu
namun jasad tak upaya capai
aku iringi dengan limpahan doa
moga tiada duka yang datang menerjah 

Sunday, September 9, 2012

Langit

dia dongak amati dada langit yang suram
awan berarak kelihatan senada menyusun atur
hasilkan lukisan mendung memayungi alam
dentuman lintar acapkali melekatkan getar di dada

titisan jernih mula jatuh membasahi pipi
kian lebat melencunkan segenap tubuh
gigil tatkala dingin rakus menggigit
tanpa berteduh kekal tekad dia di sudut itu

matanya pamer rasa tanpa perucapan kata
sinar semalam samar diselimuti awan hitam
tika diri asyik menyulam kesuburan laman
hadir bah hanyutkan sejuta harap

dia yang ku lihat sedari tadi
asyik mengira tiap titisan hujan
menanti kembali sapaan hangat mentari
agar keringkan luka yang mengalir pekat

dan dia senyum bugar dalam kemelut gusar
benteng sabar singkirkan tangisan dari berteman
walau hampir saja terjerlus dalam kabut dunia
dia kekal tenang menggamit langit biru

ya dia itu insan yang ku kenal
tak perlu di sisi dia tegak berdiri
genggam pena di atas hamparan kanvas
lakar saja langit seperti yang dia mahu


Thursday, August 9, 2012

satu nilai

benar jika yang jarang
walau hadir seketika cuma
lukis tanda pada singgahan
sujud hati tunduk akur syukur

mahu teriak khabarkan jangan
tapi kelu lalu jauh kian sepi
terpalit sedih secebis rasa sesal
jadi satu rasa syahdu terbit rindu


tak pasti bila kan ulang detik suka
saat canda menguntum senyum
damba harap saban waktu
duduk menanti ketemu kembali

Friday, August 3, 2012

Senyap

semuanya bermula dengan bicara semalam
tak kenal pangkal bebelan semalam
tak siapa peduli hebahan semalam
biarkan saja semalam kekal sejarah

dulu aku seolah terlibat dalam komuniti lebah
bicara tanpa ketemu noktah
ingin dikunci terasa sunyi
lalu terusan keluar butiran kata dari ngangaan

kini dalam sepi aku ketawa
dalam meniti usia yang kian usang
kebisuan mencuit naluri kedamaian
lelah sudah jerit dalam kebingaran

tak terniat mengubah hala
cuma jiwa kepingin beradu
nikmati empuk sebuah kekosongan
bila ternyata diri tiada erti

Monday, July 30, 2012

D aka liDi

Assalamualaikum.

buka bicara walau tak tahu apa yang ingin diperkatakan.
baiklah, entry ini ditulis atas permintaan teman saya yang lebih dikenali sebagai doyah
insan ini asalnya dari paghit buntaq tapi dia sokmo bajet cakap kayEll tuihhh. maaf kurang sopan.

hemmm, si dia ini masih memegang status single. mungkin tiada jejaka ingin memandangannya HAHA * ketawa yang dibuat buat. sebenarnya insan ini suka berebut jejaka yang hot2 dengan saya. seperti mario maurer yang manjadi kegilaannya saban hari sedangkan jejaka itu scandal saya kahkah. ok lah, enough sudah intro mengutuk beliau. ayuh masuk ke bab seloka pula

saat kita memulakan bicara
kelihatan kau malu seperti kucing
tinggi lampai orangnya persis pokok nyok
ku kira sombong rupanya tidak sama sekali

selama setahun kami berjiran
aku tidak menetap lalu dibiliknya jadi singgahan
acapkali aku disogok dengan panggilan 'lembaga hitam'
suka mengutuk tetapi ku tahu dia sebenarnya memuji

kami pernah berjuang dalam satu kelas yang sama
berbeza sekali kerana aku yang pertama dan dia yang terakhir
memasuki kelas lagak seperti sibuk menyiapkan projek
tapi hakikatnya aku saja yang tahu

tiap pagi mamak jua jadi pilihan dan aku turuti saja
mamak pembuat roti canai pujaan hati dia barangkali
aku seperti biasa pilih yang termurah dari yang murah
namun dia pula nafsu makan biarlah rahsia di sini 

doyah ini asal namanya Nurul Hidayah Othman
seperti yang tertera di laman fesbuknya
walau dia selalu perasan dan membantah kata-kataku
dia tetap satu tiada dua sahabatku selamanya

doneeeeeeeeeeeeee ! 
sweet x doyah ? meh upah upah haha

Saturday, July 28, 2012

Aku

saat mentari aku diam sembunyi. saat gelap aku bingas kembali.

Sunday, July 22, 2012

Hanya Doa

Ramadhan kembali menyinsing tirai rahmat
menyapa mesra hati hati si perindu
saat insan di sini tersenyum penuh riang
perkhabaran di sana berbaur hiba

tak siapa menyangka ketentuan Ilahi
sekelip mata bisa mengeringkan lautan dalam
ungkapan nostalgia lalu simpan kemas
usah pertikai terus langkah ke depan

titipan doa diiringi keikhlasan jiwa
cekal hati sesekali rebah jangan
takkan diuji hambaNya melebihi kemampuan
di tikar sejadah kembali bersimpuh

mata melihat takkan mampu mengambil rasa
acapkali ku ulangi kata ini tanpa jemu
kerana kita cuma mampu meluahkan simpati
namun insan lain yang menyedut simpati itu lebih kelat

awak jangan bersedih. doakan yang terbaik untuk dia :) 

Monday, July 2, 2012

Harapan itu

sakit bilamana bahagia itu terpaut di persimpangan dan kemudiannya memilih untuk beralih arah. harapan yang acapkali bertemu lorong mati yang tak bertanda.tak perlu dipandu.aku tetap berhenti.

tidak aku menagih pada khayal malahan seadanya hakikat
namun tetap jua culas dari pandangan mata
sekilas hadir. ribuan lama berlalu
kembali tika semuanya kosong

kosong hingga diri terlalu buntu untuk mentafsir
erti sebenar insan itu pada nyata ataupun tersembunyi

aku kepingin hirup,rasai dan membelai.
ingin disentuh kian jauh tak tergapai
kecewa bila itu cuba mainan bayangan 
 
kini aku terlalu lelah mencari helah. memperbodohkan diri dengan memujuk rayu. padahal aku tahu itu cuma palsu. 

sudah pergilah dikau wahai sang harapan
tinggalkan aku sepi
bulan bintang takkan mampu menerangi kelamku
 
kuburlah ia tak bernisan. 

Tuesday, June 26, 2012

Cuti.Kerja.

assalamualaikum.
meh nak cita sikit pasai bunga bunga cinta. kohkoh tak pasai. bukan bukan. male ni ambo nak kecek pasal my job. yahh, saya wanita bekerjaya sekarang okeyhhh okeyhh. haha. cuti 3 bulan dok rumah saja tak wat gapo sapa cakap tak bosan hah ? hah ? aku ni all the time asyik perkataan tu ja yang keluaq. haha. yeahhh, get redi aku nak cakap kedah piauwww punyaaa ni bak hanggg.haha

ok ok masuk isi penting. armm, gua keja kedai makan kecik sahaja. keja pon kuli ja. well, aku mang ska keja yang low class ni. baru mencabaq.kehkeh.kira ok la sikit dulu keja kutip getah kat pokok ja. ni naik taraf sikit even tak keja lam econ pon. sejuk la jugak ada bumbung. dulu masa keja kutip getah berbumbungkan terik mentari ja. bau tak payah cakap la kan. time balik singgah makan segan kot aku bau scrub. tapi bajet kool ja. wangi what kalah perfume. menusuk-nusuk ke hidung sampai nak termuntah.sian orang kat kedai tu tak lalu nak makan.haha

dah masuk 3 minggu gua kilija kt kedai ni. tak dak la penat sangat. sampai tengahari ja. melampau la kan lau gua cakap penat cam orang keja opis. haha. pagi pagi sampai kedai pakai topeng senyum jadi patung cendana depan tu bungkuih makanan kat orang. pekerja yang sangat tekun ya saya kerana tak duduk langsung. terpacak ja kat situ.haha.basuh pinggan, lap meja, mop lantai, angkat barang. done sudah kerja saya. easy right ? kohkoh. 

bosan gak bila tak ramai pelanggan. kadang ramai sampai semput. kadang lengang sangat sampai nak tersengguk aku tunggu. tapi ada lagi benda yang lebih merimaskan bilamana pokcik wa mokcik kat situ tiap kali mai makan ja tanya aku mengaji mana ? anak sapa ? padahai aku asa dah sploh kali dah aku bagi jawapan yang sama dekat orang yang sama -.- takpa maybe depa bkenan nak wat menantu kot. ikekeh

haa, mang hobi aku bila tengok orang aku suka mengelamun. tengok orang macam nak tembuih sampai ke organ dalaman.haha.syiok syiok aku dok mengusha orang. tiba ja ada satu makhluk main cuit cuit gua derr. gilo. ayoo pokcik gua bukan anak lu la. nak ja aku jerit "hoi pakcik, saya ni anak dara bukan anak jate !" tapi tak la kan aku nak cakap camtu.aku kan ayu.haha. hat tu pon maybe nak wat menantu kot.haha

yahh yahh. yang ni aku suka bila suatu hari seorang makcik mai nak beli mee. time aku ngah kusyuk bungkuih kuah kat dya. dya tanya aku sekolah kat mana. aku pon "hah?dak aih,saya cuti sem lani.ngaji kat u" makcik tu pon ngan muka cam tak caya kata "laa,ingatkan sekolah menengah lagi.tengok supa kecik ja macam tingkatan 3". perghhhh ! aku time tu cam nak ja tarik balik statement tadi.haha. wahhh, awet muda rupanya aku ni. baru tau.haha.bukan mokcik tu sorg ja yang cakap camtu. ramai lagi pokcik mokcik yg ingt aku ponteng sekolah ok.woahh, muda muda. haha saja nak riak sat.

ok tu jala pengalaman keja gua. kehkeh bajet ja aku. tapi keja ngan pakngah gua ni yang bestnya. tak kira orang ramai ka tak gaji still maintain derr.pakngah gua sayang gua lebih. kehkeh.

depa selalu cakap "baguih la rajin. tak malu nak wat keja camni". aku terpikiaq sejenak. apa la yang nak dimalukannya plak. keja halal ni mokcik. bukan saya g merompak juai dadah bagai. hemmmm, tulaaa, certain orang anggap keja low class ni memalukan. but bagi aku selagi kerja halal tiada yang haram. tiada istilah malu di situ. hihi

sekian. 

Kembali

Sempit di sudut sarat kosong
Beban buat ruangan luas tersia
Kelat menelan sejuta kata nafi
Hanyut  bisu dalam layangan minda

Sekali pun mengapa diulang
Tampal telinga dari menerima
Namun masih tembus ikut celahan rabik
Sebal hati muak menatap hidangan dusta

Dunia diselimuti kabus sinis
Terasa dingin menampar batin merengus
Bukan diri yang ditolak dipijak
Namun siatan kejam buat diri terkesan

Kepingin beranjak dari perlabuhan
Kibar layar merentasi lautan dalam
Ke seberang melambai di persinggahan
Bisik hati tak ingin pulang kembali

Harapkan bulan bintang temani kelam
Titik noktah kepada sejunjung perit
Bebas tinggi mengibar seluas sayap
Hanya anganan rapuh yang lenyap sebelum digapai

selagi kudrat jiwa ini mampu memerangi emosi
tabur sedekah dalam kemanisan senyuman

Sekian.

Monday, June 4, 2012

yakini Dia

langit suram menyapa kegelapan malam
rintikan hujan mendendangkan irama sayu
melimpahi ruangan hati yang kelam sunyi
benteng legap kemas menampan tangis

patah sayap hinggap di ranting yang rapuh
seupaya terbang mengusung hati dipagut resah
terkuntum manis ukiran di bibir palsu
namun kelat hempedu yang melekat di dinding tabir

luka lama masih merah mengalir
bernanah semula tatkala dipanah gundah
kitaran hidup seakan terhenti di sudut derita
masih samar kelihatan cahaya di hujung jalan

mata melihat takkan mampu mengambil rasa
hembuskan saja secebis lelah itu
usah sendiri menongkah arus deras
kerana ada telinga peka mengambil tahu


suratan takdir berat menghempas bahu
bukan batu hukuman yang sengaja dicipta Allah
sinar mentari pasti kembali melakar pelangi
saat hikmah tampil dari persembunyian

taraaa. pah ceroooh taraaa. hihi
sekian.

Tuesday, May 29, 2012

Allah tahu

seringkali niatku dijolok songsang
mungkin terlalu asing dari lensa normal
bersimpang siur tomahan datang hinggap
ku tepis seupaya menghampar dada seluas langit

tamparan soalan ku balas dengan sepi
segera dibunuh segala kegusaran yang meratai
ku sirami benih dengan air kesabaran
moga terhindar dari anasir perosak

terentap kaku tika dihujani hujah karut
tak bererti bendera putih sudah siap digenggam
biar bisu dari lidahku tajam menusuk hati
bebaslah kalian memuntahkan kata nista

hakikat manusia tidak kenal akan erti puas
sudah ditampal, di sana pula rabik
kerana leka menelanjangkan luaran hingga tertimbus yang dalam
jelas bukan pandangan itu yang harus dineracakan

Jangan harap orang memahami kita. Asalkan sentiasa di laluan yang benar. Teruskan saja. Allah tahu.


Sekian.

Thursday, May 24, 2012

merapu mungkin

Assalamualaikum 


setiap hari buka fesbuk. asal connect dengan internet terus muka buku itu juga yang dicari


maka benarlah pepatah yang berbunyi makin dikunjung, makin meluak rasa jemu
pepatah gua buat sendiri la ni. kohkoh. namun begitu, masih jua di log in nya juga. seperti ada yang tak kena. ada dadah barangkali.
armm, tapi sejak dua tiga menjak ni kan. fesbuk sebuk ja suruh gua tukaq ke timeline. ahh nevahhh. sepertinya serabut saya melihat susun aturnya. teratur tapi still serabut. guano tu. armmm lagi


gua tak ada modal nak merepek sebenaqnya. saja ja bersantai kat sini. kawan gua pesan jangan nak Bahasa Melayu baku sangat lah kan kat sini. ok hamba turuti kehendak beliau.


ayuh masuk ke bab baharu pula, 
setelah dimanfaatkan matematik dalam kehidupan harian. lebih kurang 3 bulan juga saya cuti. wah, lama la juga. untunglah bagi mereka yang dibenarkan bekerja dan rugilah bagi yang tak berkesempatan seperti saya. maka timbullah rasa bosan di jiwa yang sunyi. oleh itu saya rasa seperti ingin menulis novel lah. semoga berjaya hendaknya. insyaAllah, doakan saya. 


segala sudah tersurat. byeee


gambaq takdak kaitan 



Tuesday, May 22, 2012

Egois

Assalamualaikum. 
yah, entry ni sebenaqnya inspirasi daripada lagu Egois Mestica. aku suka lagu nasyid. sebab lagu nasyid puitis dan membawa kepada kebenaran. lagu lagu cinta puitis juga tapi melalaikan. tu pendapat aku lah. haa, ni lah lirik yang telah diolah. bosan cuti cuti ni. so ni la keja aku :B 

persis sang merak mengibar megah sayapnya
pesonanya memukau mata si pemerhati
atur langkah berbaur keangkuhan
dada ke angkasa tak entang di bawah

tampak gah 
namun kau tak mampu terbang ke awangan
sendirian bernaung di bawah keindahan maya
bijak sembunyi kesunyian yang kau rasa
tutup mata telinga dari kebenaran yang nyata

sanjungi ego
enggan peduli tuntutan rohani meronta sayu
hitam hati dicemari warna keruh kealpaan
kau tak peduli segala yang ditunjuk Ilahi
selamanya ketenangan takkan kau hirup

sedarlah bahawa
kilaunya yang kau agungkan pasti kabur
kan gugur bersama tiupan angin senja
hanya iman dan taqwa jadi taruhan
saat mata terpejam rapat menanti perhitungan


wassalam . 

Monday, May 21, 2012

satu janji

usah kau terasa sunyi 
menyepi tak bermakna ku tak di sisi 
ternyata bukan dirimu saja yang merasai
aku turut sama namun ku pendam sendiri


tak pernah ku lupa janji kita
kau dan aku tetap bersama
semakin jauh rindu terasa
bukti tanda persahabatan setia


masa yang beranjak tak akan berulang
jelasnya kenangan itu untuk dikenang
hapus air mata yang bergenang
seiring cipta di hadapan lebih girang


ayuh sentiasa ukir senyuman 
semoga penuh dengan bekalan manisan
kerana di saat pahit merajai perasaan 
manisan itu dijadikan ubatan


ku tak pinta sebarang balasan
omongan indah ditutur bukan alasan
kasih sayang itu bukannya paksaan
ikhlas lahir dari hati seorang insan

hei awak, nahhh ni entry tuk awak. my P senget forevahhh :B







Saturday, May 12, 2012

kenangan


hai

susah betoi jadi budak aed ni
time bz penat nak mati
time free bosan nak mati

weekend ni tiap ari bangon koi 3 lebih
haoiyooo. sipi sipi ja lagi nak terlepas zohoq 

tak rela ku ucapkan
hanya mampu melihat kau pergi
ku lindungi sebak di dada
berpura melepaskan kau 

sederap langkah ku gagahi
kini aku yang baru
padam semua cerita lama
pena ku genggam utuh

buku lama ku tutup rapi
helaian baru dibuka 
perlahan ku coretkan 
kisah yang segar tanpa kau

untuk apa ditangisi lagi
kau tidak layak untuk itu
tak guna aku terus menanti
kerna jelas kau takkan kembali

'kau' yang aku maksudkan ni kenangan. bukannya orang. hihi. dats ol. bye. 


Tuesday, May 8, 2012

AED

assalamualaikum pembuka bicara

pah cerooh formal aku kat sini. ehemsss
sebagai student Architecture and Environmental Design.
jangan mimpi nak tidoq cukup. sebab mang tak sempat nak bermimpi pon
tapi kalau nak layan movie sampai lebam boleh la
sebagai tanda balas dendam lepas usai semua projek wa task
macam aku sekarang. no exam no test.
yess. heaven oh ohhh.
haa, sampai part ni course course lain mesti bebulu ja ngan kami
hingaq nak mati
well, orang merdeka lagu tu lah lagaknya. haha
ok. tiba tiba asa nak promote course aku malam ni
let see the advantages

Elaun extra di awal sem 1. tapi tak setanding duit abes beli barang.
Perah otak cari idea bukannya formula. bebas dari kalkulator .
Boleh espresikan diri. projek melambangkan peribadi.
Mata panda all the time. x perlu bantuan celak lagi.
Tak perlu buku tebai tebai. usung board ja ke sana ke mari.
Tambah pahala jadi alarm gerak subuh. akibat stay up pah ceroooh.
Bangunan semuanya dijadikan rujukan. sambil shopping pon boleh cari ilham.
Katil sentiasa empuk. di hadapan mata namun tak bisa disentuh.
Tatang model yg besaq kedabak dengan penuh bergaya. sampai tak muat lift . 
Selagi tak cecah tengahari tak nampak batang hidung .perkara biasa.
Kekal putih berseri. jarang kena pancaran matahari kat padang.


ekceli aku pon dah konfius ni advantages or disadvantages.

tapi walau segetir manapun harus ku tempuh. course ini tetap di hati
kohkoh. dats oll. bye 



Thursday, May 3, 2012

Tiada

ku kira ia ada di hadapan
langkah ku atur pantas
sejenak aku terpaku membisu

menoleh ke belakang
setapak demi setapak ku mundur
fikiran kembali waras

jalan yang ku pilih tadi
makin samar kelihatan
hapus dimamah sang realiti

oh aku bermimpi lagi
pasangan mata ku rakus diusap
memaksa diri supaya sedar

terasa hangat di pipi
air mata enggan berhenti
tenggelam dalam sendu

hati terasa kosong
di saat aku mula sedar
ia sebenarnya tiada


Friday, March 16, 2012

JAUH

tika hadir rasa itu
dunia terasa terlalu asing
tiada lagi segala kekalutan
tinggal saki baki bisu

sepi mencengkam jiwa
jauh aku jauh
ke mana tuju harus ku jejak
makin hindar atau hampir ?

pantulan soalan berulang kali
aku bingung sendiri.
sejenak termanggu menatap insan sejagat
hambar. kosong

di mana aku
saat malam gelita atau siang benderang ?
di balik gelap aku tampil menyinar
tunduk kaku kala terpancar cahaya

aku buka mata sepuas hati
mencari mana duduk keadilan
hingga aku buta pada kejahilan
benar aku tidak layak menagih

Friday, February 10, 2012

rahmat ujian

andai bisa ku kutip setiap detik kemanisan
menjadi koleksi temani kala duka datang bertandang
agar hati ini tidak terlalu keras menegakkan protes
hingga aku terlupa pada nikmat semalam

tak buta tuli menunding jari tak tentu arah
derita hari ini bisa terhapus andai timbul rasa syukur
di mana kita saat melompat penuh keriangan
di puncak kelalaian atau di atas sejadah bersimpuh menadah doa ?

titipan kelam ini tak selamanya kekal menetap
kefanaan ini menguji seteguh manakah iman di dada
keduanya sama cuba ujiannya berbeza bentuk
mendekatkakn diri pada Allah adalah sebaik penyelesaian

benar roda itu ibarat peredaran kehidupan
abadikan diri pada yang Esa sebelum tiba saatnya terhenti

Wednesday, February 8, 2012

IBU

mata si ibu sarat menakung beban air mata
saat melihat si anak melangkah pergi
tenang melambaikan tangan perpisahan 
sedang di hati sayu memendam rasa


anak yang pergi entah kapankan kembali
jauh membawa diri mengisi ilmu di dada
si tua meratap sendirian menyepi
meghitung detik ketemu kembali

sedia bertemankan sepi demi sebuah pengorbanan
usia hidup semakin beranjak meniti hari
sedangkan dia layak bertemankan keriangan
namun kekosongan itu hanya menyapa gemaan 

acapkali si anak terlupa pada janji
si ibu terusan menanti kiriman khabar tanpa jemu
ke mana hendak dihemburkan rasa rindunya yang membuak
sepatah kata dari si anak bisa melahirkan pelangi di hati kecilnya yang suram

doa seorang ibu tak pernah lekang dari bibirnya yang merekah
hidupnya demi kebahagiaan si anak walaupun diri sendiri terabai
kasih yang dibentangkan seluas lautan tak bertepi
hanya senyuman yang lahir walau sesukar manapun kenyataan

ajal yang datang tidak memberikan sebarang tanda
hargai dia sebelum semuanya jadi kenangan yang tak mungkin terulang :') 

Friday, January 13, 2012

bicara hati

jangan benci pada fitrah
ibarat menangkis gelombang ganas
tak ketemu dasar cuma lemas


belajar terima kekurangan diri
dambakan kasih namun yang sedia ada disorok
masakan ikan tersangkut pada kail yang tak bercacing


berenang-renang dalam bah persoalan
menanti detik tiba saat itu. namun..
siapa diri kepingin selongkar rahsia Allah


akur pada setiap saat yang berlalu
biar gondol pohon keguguran daun
mungkin kelak bisa ketemu musim bunga


satu kunci bisa merungkai semua
cabar ego supaya menerima kesabaran
elakkan berlari sampai tercicir kepentingan


hikmah yang tersembunyi bakal muncul jua
kesepian yang lama bersarang kian membuka ruang
menyambut hadir penawar merangkul hati si perindu

Wednesday, January 4, 2012

azam

merisik khabar kelmarin
hari ini sedang gigih dicoret
menanti tiba sinar esok

keinginan berazam seperti yang lainnya
menyusun atur semula langkah
agar bisa lebih mampat

tirai baru diselak perlahan
labuhan lama masih bersisa
anganan kala dan kini bergabung satu

detik mula melonjak percikkan api
segala semua ingin digenggam
agar api bertukar bara hingga akhir

usah bicara kosong
baja yang ditabur biar molek
nescaya pohon berbuah ranum