Friday, October 26, 2012

tanya kalau mahu


hati sila berhenti pinta jawapan jitu
tentang apa yang aku terjerut sarang buntu
benci kusutkan ruang minda yang sedia sempit
sampai timbul gumpalan sampah sarap
buat mulut gatal ingin muntahkan seranah
namun ku tahan khuatir bernanah dosa

pokoknya bila dedaun ini mahu salurkan kedamaian hijau
kerana aku selebihnya keliru dari duduk pasti
untuk bangkitkan tunjang makna diri
mungkin tengah antara pahit atau manis
ku kira sudah keluar dari batasan waras mahu mengolah
lalu menang mengejek supaya kalah
aduh. ku kembali mengeluh panjang

sukar meracuni tumbuh buah keras ini
masih timbul soalan satu dua hinggu ribuan
sudah ku bilang mahu apa simpan lagi
bunuh saja hati ini ku ganti baru
mungkin perlu. ya ku rasa mungkin
tunduk. ketawa sendiri

sekian dari hati dan jua minda.

Thursday, October 25, 2012

ukwah fillah

Assalamualaikum. 
mata masih enggan melabuhkan tirai walau jam sudah pun mencecah ke angka 3. giat mencari lagu yang sesuai tuk dimainkan di laman ini namun masih belum ketemu. padahal punya kerja yang harus disiapkan. ditambah pula nota-nota yang menebal menggamit desak minta diselak . biasalah aku 'kerja satu minit kasi siap'. biarkan saja, uhh sedikit serabut

sudah lama tidak menyentuh perihal ukhwah insani di sekeliling aku. malam ini terpancul sedikit ilham. 
maka izinkan saya

ikatan kasih yang mengikat janji
kepada insan yang bergelar sahabat
dipertemu kita atas cintaNya pada hamba
agar tidak sunyi meniti titian waktu

mengukir nostalgia yang menggamit rindu
kala tenggelam timbul dalam arus kedewasaan
kabut mencari sinar di sebalik tebalan duka
tetap kembali menuju jalan yang satu

kisah semalam masih segar berlegar
persis sedetik lalu pertemuan bermula
sudah ke dasarnya ku cuba selami rasa
namun nyata manusia kosong tahu isian lubuk hati

diri sekadar ingin lihat pancaran bahagia
lahir dari matanya yang selindung buih pedih
namun jelas bukan layak aku menghakis karat
cukup sekadar patrikan talian pada Ilahi

derapan kaki ku pandu merentasi onar
helaian yang terpalit noda dibiar hangus
tampal aku bila kau lihat kesan rabik
tuntun aku bersamamu mengejar cintaNya duhai sahabat



persahabatan yang indah sepanjang 2 tahun :)


Wednesday, October 24, 2012

sedar diri


aku manusia bukan buta hati
cuma terkadang lalai dibuai noda
ku kirim kasih pada sekalian teman
yang setia tulus mengasah ingatan

alpa insan pada maya dunia
singgahan tuk sekadar berteduh
mengutip seguni buah amal
tuk dibawa ke perhitungan kelak

setiap detak jam berlalu
menggamit resah makin hampir
kita bukan di atas landasan larian
mustahil selongkar rahsia titik noktahnya

tika mata masih bugar beraksi
tika masih bisa mengolah dosa beransur pahala
masih asa melenyapkan ranting rosak
segera tabur kembali ranum pohon itu

tunjang hati harus sentiasa dibasuh
basahi ia dengan limpahi kalam Ilahi
tika sendirian tak berteman cuma kelam
cahaya itu yang didamba si penghuni lahad

dalam mencari definisi hamba
tak pernah wujud kekangan jalan
bagi insan yang ingin kembali bersimpuh
bertaut di bawah naungan Tuhannya

lahir insan dengan fitrah perkongsian
demi mencapai tinggi redha Ilahi
usah sendirian menuju jalan
lebih indah andai kita bersama menghuni tamanNya


sekian.

Tuesday, October 23, 2012

gerimis

hujan bukan duka
untuk apa berselindung dibaliknya
usah cemar istilah sebenar
hujan nikmat tuhan pada insan

sekian.

Sunday, October 21, 2012

sekadar rasa

izin aku tuturkan kata
mungkin agak halus
sekadar untuk tidak dimengerti
agar tak tercalit kesan
kepada siapa atau apa
bukan jadi soal induk
kerana sudut sisi jauh sekali
untuk aku mengecam hati
sementelah pula mencuit raga

cuma

lukisan tara itu jelas
bukan sekadar kias atau hias
tak sedikit timbul bias
di hujung pertimbangan rasa
timbul secebis kelat hempedu
aku kesan tiada tanda mesra
tompokan hambar menempel langit
serlah rekahan kering kontang
jadi padang pasir gerun dihuni

namun apa daya layaknya aku
lebih bayak bilangan gagal dari lulus
tuk sulami koyakan yang kian rabak
jarum yang ku genggam tiada sebarang nilai
mana mungkin menegakkan benang
yang sudah kuyup disimbah hujan
mereka pandang atau Allah memandang
andai Dia nyata ku bersalut dosa keji
takkan ku biar renungan mereka seperti suci



Wednesday, October 17, 2012

baru

sendirian aku
bila di benak senarai sejuta khilaf
buih-buih alasan mula timbul
selindung balik bayangan dusta

lalu ku sedar
riwayat semalam takkan lagi sama
coretan yang tiada kata undur
tinggal mengutip serpihan kenangan

apa makna soal suratan tersurat
hingga luka fikiran berbirat
sedang sirat dipejam tak peduli
tuli dengan tipuan bisik hati

bangkit dari lena
berdiri di tengah puluhan angka
sedut erti memcorak warna diri
menguji duduk fungsi segenap penjuru

gantung harap pada satu kuasa
tiada banding mahupun tara
gundah suka resah ciptaan Dia
yang fahami jua cintai aku







Monday, October 8, 2012

ada


soal semalam ikuti jejak
hingga saat ini belum rungkai
tentang cerita
tentang kisah yang sering aku paparkan
jua ku salur pada teman
namun bila pantul sendiri
aku gumam
hapus semua butir kata
cermin sampai berderai
tunduk mengira serpihan kaca
tukar jadi bayang-bayang
mahu apa tonjol diri
sabar masih ada
nanti dia datang dongakkan
sampai bisu jadi senyum
sampai pejam terbuka luas
tembus silau bebola mata
tarik aku dengan ikatan
muhrim baru aku pegang

Saturday, October 6, 2012

pudar


tentang hati dan perasaan insan
tak selamanya punya maksud kekal
manusia tak layak berjanji
tak akan pernah layak

lebih baik undur diri dari pentas lakonan
apa guna andai tiada kejujuran
andai seksa dalam kemelut kuntuman senyum
tetap boleh dikesan palsu

rasa sayang takkan luntur
kerana sayang Allah sayang aku pada insan
hati tak pernah meronta terbeban
redha aku dalam meniti kedewasaan

aku insan penuh tompok lekang
kurang tentang makna dunia
sudah berlari sedang aku terkial bertatih
biar saja aku sendiri meredah puncak 

andai esok aku punya waktu
namun jasad tak upaya capai
aku iringi dengan limpahan doa
moga tiada duka yang datang menerjah