Friday, December 28, 2012

puas ?

jika baring atas parut insan lain
bagaimana bisa kecap manis
andai meniti di atas perit insan

manusia jenis apa itu
atau binatang jelmaan hodoh
atau masih perlu tambah istilah bodoh

manusia ini bila emosi tertinggi
semua caci maki jolok diri sendiri
lalu bergenang selautan mutiara jernih

saat semua yang dilindung terbuka hijab
ya yang dia nafi sedekad lama
maka runtuh setegap mana ego dijulang

bila lupa diri. ya mana kaki ?
atas awan putih atau tanah becak
hantuk kenyataan dengan tukul insaf

dia kepingin teduh bawah satu pohon
tapi untuk apa tuntut selesa
bila diri sentiasa tuntun arah sengsara

Wednesday, December 26, 2012

pulang

acapkali diulit lena dianyam rasa selesa
dengan alas bekal yang tak seberapa harga
masih bongkak jaja sampai tampar lorong telinga

andai yang sedia ada kekal ada
namun
takkan ada pasti jika namanya manusia
lalu molek saja tatap tanah dari dada ke langit

kerana yang silamnya disimbah gunung keji
dasar penghimpun dosa yang sudah berkilo daki
kini sejuta derap berlumba lebih maju tuju satu jalan

bahkan lebih utuh menggenggam panji agama
sedaya asa rentasi satu tanda anjak
sampai terhantuk
berjaya katup bibir yang dahulunya pincang bermain kata

nilai apa yang insan layak letak
seteguh iman bisa goyah sekadar sedetik alpa cuma
masih
lihat besarNya Allah membuka ruang pada yang celik


Tuesday, December 25, 2012

delusi

kau pernah rasa bila kau berdiri depan cermin
kau lihat refleksi lain
dan jika diamati berkali-kali
terpancul tanya 'siapa dia ?'

apa saat itu kau luar minda
atau kau sekadar dilema bayang
kau gasak semua fakta yang menempek
namun hakikat dia adalah kau 

dia yang selama ini teman setia
atau lebih tepat diri kau sendiri
yang selasa sepi dari berdepa tonjol 
kerana pengadilan jelas bukan pihak pada dia

apa sekarang kau sudah celaru ?
mahu berganjak atau kekal meneliti
kau mula mahu rasai dan masuk selami
diri kau yang entah dari mana dimensinya

lalu kau senyum pada dia
menyapa diri kau yang selama ini hilang
kembali menuntut hak yang berabad dipenjara
setia menanti kau ajukan kunci meleraikan satu jiwa 



Sunday, December 23, 2012

apa senang

andai semua bisa terjadi
sekadar kerdipan mata
tanpa sedar
tiada rangka awal

namun semua sumbang binasa
bercicir tanggung menggagau gantung
kubur nikmat merangkul jaya
kerna tertimbus sudah istilah lumus

masih lagi di persisiran alpa
pancing lenang berumpan kering
sekadar tipuan mata dunia
takkan sama

penghuni lahad


tika dan saat ini
nafas dan keluh silih berganding
terusan mengalir lautan sangsi
membaziri sisa waktu

lipatan semalam
terkuak dek derasan angin resah
meski sudah timbul raut lusuh
kekal  ligat menjalar dinding ingatan

masih layak tertunduk
mengira butiran hamparan khilaf
sedaya merobek sulaman dusta maya
acapkali menghumban diri ke ceruk gelap

menagih secebis suluhan cerah
tika dahi bercium tanah
sebelum ajal menggamit pulang
elak jadi penghuni lahad malang

Wednesday, December 19, 2012

mereka mampu

mereka mampu
ya mereka mampu
mengapa tidak aku ? 

mengapa banding ?
takkan sama tetap beda
sudah tahu mengapa tanya
menggamit undang rasa kurang

jika dasar berkubang di bendang 
mengapa berpayah kuasai renang
usah kenyit sebarang pandang
andai masih kekal tanda mengapa
mustahil wujud istilah kenyang

masih lapar
ya aku kian lapar
mungkin dahaga
sampai noktah 



Wednesday, December 12, 2012

Dia aku mengadu

aku sekadar biasa
tak asa puas semua
laku ku tiada alas
maaf andai soal tiada balas

tak perlu ikat sebarang kata
andai di akhir mahu mengata
kau tak rasa hak diperkosa
jadi molek kau letak bata depan mata

aku jelik cuma satu
tak perlu pesong sampai situ
terjuih lidah masih berpagar besi
jangan sampai roboh terpancul cari seri

lantas pilih peram jadi kudis
elak tersentuh istilah bengis
diam menghiasi perlaku bodoh
kerana sudah jijik menadah ludah

aku kenal siapa aku
kerana Dia aku mengadu


Monday, December 10, 2012

YM yang mengong

lantangnya bisa memecah kelesuan malam
petah bicara menyuntik keriangan di jiwa sepi
dari awal beraksi hingga ke hujung salam
mengundang tawa insan yang memerhati

lihat dia seperti si kecil yang riang
tak perlu gerak sekadar menanti suapan
namun yang ku kenal dia siaga berperang
demi mereka yang selayaknya mengaut ehsan

dia kekal menampal manisan
tika kusut mampu mengundang limpahan tangis
berdiri atas tikar beranyam timbunan alasan
walau hati seringkali pedih terhiris

insan yang dia sayang cuma satu
kesetiaan yang tak layak disapa pertanyaan
walau luaran persis seketul batu
mekar subur kasihnya pada teman