Sunday, February 24, 2013

K

aku tahu
kau tak akan tahu
selagi aku kejur tanpa kata
menzahirka rasa

belum masa
akan tiba nanti
aku cuma mahu kecap
manis bersulam redhaNya



Tuesday, February 12, 2013

paripari

hari ini
syukur
Ilahi membuka peluang

bertemu dia
sarat
terlerai rindu semalam

dia yang baru
manis
aku menzahirkan senyum

berbeza tara
namun masih
dia sahabat aku selamanya :)

kuyu



Sunday, February 10, 2013

rasa

aku sudah bilang.
kau yang tak percaya.
terserah.
bila dah tersagat batang hidung.
baru nak terbonjol biji mata keluar tengkorak.
rasakan

suara

bila amarah
diam
bila celaru
bisu

bukan pura suci
bukan kehabisan aksara
cuma hitung masa
cari yang sesuai

duduk tunggu suara
tapi tak dengar
kerna hati yang berbisik
bagaimana mahu risik

payah
baik terus muntah
baru tak ada
yang gelojoh terus redah

hak sama rata
sama bonjol sama kempis
lontar suara
biar saja bergema


Friday, February 8, 2013

patung

kau nak bangga
kau nak tayang muka
licin tak ada cela

kau setalu cemuh
insan serupa hodoh
selenang diperlaku bodoh

hei kau tak sedar
manis senyum ganti tawar
mulus kulit ronyok pudar

lama-lama tinggal rangka
patung tak punya raga
peraga hiasan di pentas cuma

Monday, February 4, 2013

kawan

aku macam buta
tengok kau derita
aku toleh tapi tak pandang
sedar tak sedar
aku guris tinggal calar
rabak mata kesan tangis
hilai aku atas sengsara kau
kau sekadar pendam

kejam kan ?
maaf
sekarang aku tenung kau
aku amati
hulur tangan
seiringan
ayuh bersama
kita kan kawan




Friday, February 1, 2013

Hikmah

makin gelap makin bingung
lalu aku harap suluhan cahaya
cahaya dari dia
tapi tak sampai juga
mungkin terlalu jauh

lama juga aku termenggu
mencari benar salah
bila soal tiada balas
bila kabur tak nampak jelas
pasti akan timbul ragu

mungkin agak lama aku berperang
masih yakin dengan hak aku
hak aku sesama insani
aku rasa kejam diperlaku bisu
seolah aku bicara pada dinding

seperti aku boleh ibaratkan
dulu isi dan kuku tak pisah
semua rasa dia aku selam
kini aku lihat jasad dia
tapi jiwa jauh tara dekat Dia

orang tolol seperti aku
masih damba cerita semalam
cerita yang dah lapuk dimamah anai khilaf
lalu terusan aku rasa sakit
pada kebodohan ciptaan sendiri

bila mata hati mula berfungsi
baru sedar aku tolak hikmah
aku hitung semua sebab guna emosi manusia
buta aku pada janji Allah
takkan sia Dia temukan tanpa bermisi

untuk apa aku ratap
hilang insan yang aku dahagakan kasih
seperti aku gantung harap pada manusia
sedang Dia yang layak dihembur segala
memberi ujian dan membuka jalan keluar

dia pergi tak perlu penjelasan
untuk apa jika tak diterima
dia kini jauh lebih mulia
dekat di sisi Ya Rabb
lalu rugi jika aku terusan hanyut dalam hal dunia

hilang dia sebagai titik
untuk sama turut serta
rebut cium haruman syurga
dari terus meratap hamis dunia
menagih kasih dari yang maya

jika benar aku sayang
buktikan aku pegang ukhwah fisabilillah
baiki amal gendong bekalan
aku harap jumpa kau di syurga
sahabat :)