Saturday, June 15, 2013

muka depan

masih separa sedar
apa yang ingin diatur
acapkali bercicir terabur
tak kena pada jalur

masa lagi tersia
lagak masih seperti biasa
seperti tiada apa
yang bergendang di dada

ah mengapa bolos ke dalam
walau sudah nyata ia kelam
kenapa tak kekal diam
bersemayam

lagikan senang lolos diri
tak perlu gusar pada hati
yang sentiasa ingin diperhati
sampai sendiri terkapai mati

cukup berdiri di muka pintu
tahu cuma sekadar perlu
lihat takat muka buku
supaya senang untuk beradu

Sunday, June 9, 2013

hati

dah berjuta kali aku pujuk 
"hati jangan goyang" 
"hati jangan peduli"
"hati jangan benci"

tapi hati tetap hati
hati tetap rintih
hati tetap ratap
hati suruh tunduk

lalu aku kembali patuh 
pada hati
yang tak rela dipujuk

rahsia

aku ada rahsia
nak tahu ?
aku bisa nangis kerana sepi

kenangan

aku buka hati
aku sedia menadah
tapi apa kata
kita berhenti soal lama

kita singkap yang baru
kisah duka lara
drama pilu berepisod jalanya
titik hitam kita letak

buat apa bercerita
goreskan kembali parut lama ?
untuk apa sayang
kita bukan dulu. kita sekarang

mari cipta sejarah
yang bila kita kenang
kita bisa senyum walau sendiri

kerana kenangan itu
bukan ada siapa-siapa
cuma kita berdua


Wednesday, June 5, 2013

pilihan anda

semalam nonton video Tanyalah ustazah by Prof Muhaya. lalu diri ini tertarik dengan perumpamaan yang diberi oleh beliau terhadap sesuatu masalah iaitu  diibaratkan seperti "jatuh longkang"

ada dua respon yang akan diberi apabila diri dalam kesulitan ketika berada di longkang tersebut

pertama: melihat ke bawah lalu berkata "eeii, kotor dan busuknya longkang ini"
saat itu diri terasa jijik dan tiada harapan untuk kembali naik mencecah langit. diri terasa terlalu berat beban yang diberi hingga terasa untuk menyerah tanpa berusaha mencari jalan. diri tidak berusaha memperbetulkan keadaan dengan mencermin kembali kesalahan diri dan apa yang menyebabkan perkara itu terjadi kepada diri. sebaliknya mencari salah orang sekeliling yang membuatkannya jatuh. hasilnya, musibah yang menimpa akan bertimpa-timpa disebabkan oleh sikapnya yang mudah mengalah.

kedua: mendongak ke atas lalu berkata "indahnya langit yang dihiasi bulan dan bintang"
insan seperti ini selalunya berfikiran positif. walaupun diri sedang bergelumang dengan kekotoran, dia lebih memilih untuk melihat dari sudut yang indah. mungkin jika tidak jatuh ke longkang dia tidak dapat lihat keindahan langit. dari situ diri dapat kembali menggerakkan kaki ke arah yang lebih baik. jika terasa longkang itu terlalu dalam, mintalah tangga iaitu berdoa kepada Allah semoga diberi petunjuk dan pertolongan untuk keluar dari kesulitan tersebut.

itu saja. Assalamualaikum