Monday, April 28, 2014

suatu malam

dalam sepanjang malam malam
malam ini saja yang tersendiri
yang jiwanya dekat pada alam
sambil lihat hujan menari nari
lencun membasahi bumi
ditemani insan yang mahu ngerti
apa simpanan isi hati
yang kalau boleh mahu bawa sampai mati

sepanjang lewat malam itu aku meneliti
dedaun yang kesamaran dalam kelam
seolah aku mampu dengari
suara dedaun itu bicara bila ditiup angin
aku bersama insan lain di sini
selain diri aku
dia adalah dia dan aku tetap aku
kami tak sama
namun hati tetap mahu
dekat insan yang lain itu
lalu
terluah sekelumit cebisan cebisan semalam
dan harapan aku cuma
dia juga simpan ini sampai mati

*susun kata aku bersepah. harap yang membaca masih mampu lagi mentafsir
 


Monday, April 14, 2014

sang gagak

Gagak terbang di dada langit
Awan hitam mengaburi panca mata
Sehitam bulunya yang melegam
Sudah separuh keringat mengerah
Dia sudah hilang arah
Tak ketemu sebarang cara
Untuk dia kembali menyapa senja

Sebab dia terlupa
Jejak sebelum tiba di sini
Yang kelam tak bertanda